Ads

Jumat, 12 Februari 2016

Suling Naga Jilid 180

Hong Beng juga sudah menerima beberapa pukulan keras ketika dia membantu Bi-kwi tadi sehingga gerakannya tidak leluasa, juga tenaganya banyak berkurang. Untung dia memiliki sin-kang yang amat kuat dari gurunya, sin-kang istimewa dari keluarga Pulau Es, maka biarpun lawannya, Ang Bin Tosu dari Pek-lian-pai juga merupakan tokoh lihai, sudah berusaha untuk mengalahkannya, tetap saja kakek tosu sesat itu tidak mampu mendesak Hong Beng.

Bahkan ketika Hong Beng memainkan Liong-in Bun-hoat, ilmu silat yang amat tinggi dan sukar dilawan, yang halus namun mengandung kekuatan dahsyat, Ang Bin Tosu terkena dorongan tangan kiri Hong Beng dan kakek ini terhuyung lalu terpaksa meloncat ke belakang.

Pada saat itu, Bi-kwi yang keadaannya lebih parah dari Hong Beng, terdesak hebat dan sebuah sapuan tongkat panjang dari lawannya, yaitu Im Yang Tosu, membuat ia roboh terguling. Memang aneh, tadi ketika hanya berkelahi berdua saja dengan Hong Beng, dia begitu gigih, akan tetapi setelah datang bala bantuan, Bi-kwi merasa betapa tubuhnya lelah dan lemah. Hal ini mungkin karena tadi ia tidak melihat adanya harapan dan hal itu membuatnya nekat, dan kini, kelegaan hati melihat kemunculan Bi Lan dan Sim Houw membuat daya tahan batinnya bahkan melemah. Untung Hong Beng cepat menubruk ke depan dan menghantam punggung Im Yang Tosu dengan pengerahan tenaga Soat-im Sin-kang yang berhawa dingin.

“Bukkk!” punggung itu kena dihantam telapak tangan Hong Beng, keras sekali karena pemuda ini khawatir sekali dan ingin menyelamatkan Bi-kwi yang terancam maut oleh serangan susulan Im Yang Tosu yang menghantamkan tongkatnya ke arah kepala Bi-kwi.

Pukulan tangan Hong Beng itu sedemikian kuatnya sehingga tubuh Im Yang Tosu terpelanting keras, menggigil dan tidak mampu bangun kembali, bahkan tidak lagi mampu berkutik! Melihat rekannya roboh, Ang Bin Tosu marah sekali dan dengan teriakan marah dia menubruk ke arah Hong Beng. Pada saat itu, Hong Beng yang tadi menggunakan seluruh tenaganya memukul Im Yang Tosu, berada dalam posisi yang tidak menguntungkan.

Dia memang sudah amat lelah dan sudah banyak menerima pukulan ketika bersama Bi-kwi menghadapi pengeroyokan delapan orang itu. Maka pengerahan tenaga sepenuhnya tadi membuat dia terhuyung dan terengah dan dalam keadaan seperti itu Ang Bin Tosu menyerangnya dengan pukulan dahsyat dari belakang!

“Desss....!”

Pada saat yang amat berbahaya bagi Hong Beng itu, Bi-kwi menerjang ke depan dan menyambut serangan tosu itu untuk menyelamatkan Hong Beng. Hebat sekali benturan tangan itu, dan akibatnya, tubuh Bi-kwi yang sudah amat lelah dan lemah itu terjengkang dan wanita itupun roboh pingsan. Akan tetapi, Ang Bin Tosu juga terhuyung ke belakang dan terengah-engah karena benturan tenaga itu amat hebat, membuat isi dadanya terguncang dan tergetar.






Melihat betapa dia terlepas dari bahaya maut karena pertolongan Bi-kwi, sehingga wanita itu roboh tak bergerak lagi, Hong Beng menjadi marah sekali kepada Ang Bin Tosu.

“Tosu jahat!” bentaknya dan diapun menerjang tosu yang sedang terhuyung itu.

Ang Bin Tosu yang kehilangan tongkatnya, menangkis dengan kedua lengannya, akan tetapi pukulan Hong Beng amat hebatnya sehingga tangkisan itu runtuh dan telapak tangan kiri Hong Beng mengenai dada Ang Bin Tosu. Kakek ini mengeluh dan roboh terjengkang, tak dapat bergerak lagi.

Sementara itu pedang suling naga di tangan Sim Houw membuat empat orang pengeroyoknya kocar-kacir. Pedang itu menyambar-nyambar menjadi gulungan sinar yang amat panjang dan kuat, mengeluarkan bunyi melengking-lengking seperti orang bermain suling. Empat orang itu berusaha untuk mendesaknya, namun sebalilknya mereka berempat yang terdesak dan permainan senjata mereka menjadi kacau-balau.

Mula-mula Thian Kong Cin-jin yang lebih dulu menjadi korban sinar pedang suling naga. Sim Houw melihat betapa di antara empat orang pengeroyoknya, yang paling tangguh adalah wakil ketua Pat-kwa-pai ini dan Sin-kiam Mo-li. Oleh karena itu, ketika mendapatkan kesempatan diapun menujukan sinar pedangnya mendesak Thian Kong Cin-jin. Ketika kakek ini memutar tongkatnya untuk melindungi dirinya dari sinar pedang, Sim Houw meloncat dan menendang ujung tongkat itu dan pada saat tongkat itu menyeleweng dan terbuka lubang, Sim Houw memasukinya dengan sinar pedangnya.

“Crettt!”

Robeknya jubah di bagian pundak disusul mengalirnya darah dan pundak itu telah terluka pedang dan seketika lengan kanan Thian Kong Cin-jin menjadi lumpuh kehilangan tenaga dan tongkatnyapun terlepas. Pada saat itu, tiga orang pengeroyok sudah menerjang dengan cepat sehingga Sim Houw harus meloncat mundur dan melindungi tubuhnya dengan sinar pedang sulingnya sehingga serangan senjata tiga orang pengeroyok itu dapat ditangkis semua.

Pada saat itu, Bi Lan berhasil merobohkan Lam Cin Cu dengan tamparan tangan kirinya yang mengenai pelipis tosu itu. Lam Cin Cu roboh tak berkutik lagi dan melihat robohnya sute ini, Ok Cin Cu terkejut dan juga gentar. Dia meloncat jauh ke belakang dengan muka pucat, apa lagi melihat betapa Im Yang Tosu dan Ang Bin Tosu juga sudah roboh.

Bi Lan kini menerjang ke dalam pertempuran membantu Sim Houw. Tentu saja tiga orang pengeroyok Sim Houw menjadi semakin repot. Tadi saja mengeroyok Pendekar Suling Naga, mereka sudah kewalahan. Apa lagi kini Bi Lan maju membantu kekasihnya.

Biarpun gadis ini hanya bertangan kosong, namun tangan kakinya tidak kalah ampuhnya dibandingkan dengan senjata. Yang merasa penasaran dan marah sekali adalah Sim-kiam Mo-li. Ia mengandalkan tujuh orang tosu yang menjadi sekutunya itu dan kini sudah ada tiga orang tosu tewas, bahkan Thian Kong Cin-jin sudah terluka pundaknya dan tidak mampu melanjutkan perkelahian. Ok Cin Cu yang belum terluka itu agaknya sudah menjadi gentar dan menjauh, sehingga yang membantu Mo-li tinggal dua orang lagi, yaitu Thian Kek Seng-jin dan Coa-ong Seng-jin dari Pek-lian-pai.

Biarpun para pengeroyok itu rata-rata memiliki ilmu kepandaian tinggi, kalau Sim Houw menghendaki, dengan ilmu pedang Suling Naga, agaknya sudah sejak tadi dia akan mampu merobohkan seorang atau dua orang di antara mereka kalau dia bermaksud membunuh mereka. Justeru karena dia menahan diri agar tidak membunuh lawan maka sukar baginya untuk merobohkan mereka dan baru saja dia berhasil melukai Thian Kong Cin-jin.

Kini, masuknya Bi Lan membuat keadaan menjadi lain. Kalau Sim Houw mengendalikan gerakannya agar jangan membunuh lawan sebaliknya Bi Lan masuk dan menerjang dengan serangan dahsyat yang penuh niat membunuh lawan!

Dan mudah diduga bahwa kebencian Bi Lan dijatuhkan kepada Sin-kiam Mo-li karena wanita inilah yang telah menculik Hong Li.

“Perempuan iblis, bersiaplah untuk mampus!” bentak Bi Lan.

Begitu ia terjun ke dalam pertempuran itu dan langsung saja ia menyerang Sin-kiam Mo-li. Wanita ini menyambut dengan sepasang senjatanya, kebutan dan pedang, yang dengan dahsyat menyambut serangan Bi Lan dengan tusukan pedang dan sabetan cambuk ke arah muka gadis itu.

Bi Lan bukan tidak tahu akan hebatnya lawan dari gerakan yang amat cepat dan mengandung angin keras itu, maka iapun cepat mengelak ke samping dan dengan tubuh setengah berjongkok dari samping kakinya mencuat dalam tendangan kilat ke arah lutut Mo-li. Perlu diketahui bahwa seperti juga Bi-kwi, Bi Lan telah mewarisi ilmu dari ketiga orang gurunya, dan ilmu tendangan Pat- hong-twi (Tendangan Delapan Penjuru Angin) merupakan satu di antara ilmu dari mendiang Iblis Akhirat yang sudah dilatihnya dengan amat baik.

Maka tendangan yang datangnya tiba-tiba itu amat dahsyat, tak tersangka dan juga selain cepat, mengandung tenaga yang kuat sekali. Sementara itu, melihat betapa kekasihnya mnenghadapi Sin-kiam Mo-li, Sim Houw merasa khawatir. Di antara tiga orang pengeroyoknya, Moli merupakan lawan yang paling tangguh. Maka melihat majunya Bi Lan yang menghadapi Mo-li, dan kini kekasihnya itu diserang dengan hebat menggunakan kebutan dan pedang, Sim Houw menubruk ke depan sambil memutar pedang suling naga di tangan kanannya sambil mengerahkan tenaga.

Pada saat itu, Sin-kiam Mo-li sedang menghadapi tendangan dari bawah yang dilakukan oleh Bi Lan dalam posisi setengah berjongkok. Ia mengenal serangan dahsyat dan cepat tubuhnya mencelat ke belakang untuk menghindarkan diri dari tendangan itu. Dan pada saat itu, terdengar suara suling naga melengking ketika Sim Houw memutarnya dan menerjangnya.

Mo-li membalikkan tubuhnya, menangkis sinar pedang Sim Houw dengan pedangnya, sedangkan kebutan merahnya diputar ke belakang untuk melindungi dirinya kalau-kalau Bi Lan menyerang lagi. Akan tetapi Bi Lan sudah diserang oleh Thian Kek Seng-jin. Kakek ini lihai sekali, maka Bi Lan harus mencurahkan kepandaiannya untuk menghadapi tongkat kakek itu, sebatang tongkat naga hitam dan mereka terlibat dalam perkelahian yang seru.

“Tranggg....!”

Terdengar Sin-kiam Mo-li menjerit karena pedangnya patah menjadi dua potong ketika bertemu dengan pedang suling naga dan telapak tangan yang memegang gagang pedang itupun lecet berdarah! Maklumlah Sin-kiam Mo-li bahwa ia dan kawan-kawannya takkan menang kalau melanjutkan pertempuran itu. Maka sambil memutar kebutannya untuk melindungi dirinya, ia mengeluarkan teriakan malengking dan tubuhnya meloncat jauh ke luar melalui terowongan itu.

Melihat ini Ok Cin Cu, Thian Kong Cin-jin, Thian Kek Seng-jin, dan Coa-ong Seng-jin, empat orang tosu yang masih hidup, maklum bahwa keadaan amat berbahaya. Merekapun mengeluarkan suara melengking dan berlompatan untuk melarikan diri. Ketika Bi Lan hendak mengejar, Sim Houw memegang lengannya sambil berteriak,

“Awas....!”

Mereka berloncatan mundur pada saat terdengar ledakan-ledakan dan tempat itu menjadi gelap oleh asap hitam! Kiranya para tosu itu mempergunakan alat-alat peledak untuk mencegah pihak musuh melakukan pengejaran. Bi Lan cepat menarik tangan Hong Li dan mereka bertiarap seperti yang lain, khawatir kalau-kalau asap hitam itu beracun.

Akan tetapi ternyata tidak. Asap itu hanya menggelapkan tempat itu dan tidak mengandung racun. Ketika Bi Lan, Hong Beng yang sudah kelelahan dan Sim Houw mengejar keluar, ternyata empat orang tosu dan Sin-kiam Mo-li telah hilang tak nampak pula jejaknya.

Mereka lalu kembali ke dalam ruangan bawah tanah, menggotong keluar Bi-kwi yang masih pingsan. Setelah berada di atas dan di tempat yang bersih dengan hawa yang segar, mereka bertiga memberikan pertolongan kepada Bi-kwi. Akan tetapi ternyata bahwa Bi-kwi hanya kehabisan tenaga, terlalu lelah dan biarpun ia banyak menerima pukulan seperti juga Hong Beng, namun tidak menderita luka yang parah.

Begitu siuman dari pingsannya dan melihat Hong Beng berlutut paling dekat dengannya, Bi-kwi tersenyum kepada pemuda itu dan bertanya lirih,

“Apakah aku sudah mati?”

Hong Beng menggeleng kepala dan berkata,
“Tidak, engkau masih hidup seperti juga kami semua.”

Agaknya baru Bi-kwi teringat dan ia cepat bertanya,
“Bagaimana dengan Hong Li?”

“Suci, ia selamat berkat bantuanmu,” kata Bi Lan dan Hong Li segera mendekat.

Melihat betapa Hong Beng, Bi Lan, Sim Houw dan Hong Li berada di situ dalam keadaan selamat, Bi-kwi bangkit duduk dan wajahnya menjadi cerah gembira.

“Aih, kita telah berhasil! Lalu bagaimana dengan mereka? Mo-li dan para tosu itu?”

Ia melihat ke kanan kiri lalu memandang ke arah tubuh tiga orang tosu yang rebah tak bergerak lagi, tubuh Ang Bin Tosu, Im Yang Tosu, dan Lam Cin Cu, sedangkan empat orang tosu lain bersama Sin-kiam Mo-li tidak nampak berada di situ.

“Tiga orang tosu dan tiga orang pelayan tewas, yang lain-lain melarikan diri bersama Sin-kiam Mo-li,” kata Bi Lan.

“Sayang,” Bi-kwi bangkit berdiri. “Iblis itu jahat dan palsu, dalam kesempatan ini kita gagal membasminya, lain kali ia akan menjadi ancaman bagi kita semua.”

Ia memandang kepada Sim Houw dan pandang matanya seperti menegur mengapa Pendekar Suling Naga itu tidak mencegah mereka melarikan diri karena ia tahu bahwa hanya pendekar ini yang memiliki kemampuan untuk membasmi mereka.

“Ciang-lihiap, mereka mempergunakan alat peledak dan menghilang di balik tabir asap hitam sehingga kami tidak berdaya mengejar mereka,” kata Hong Beng.

Bi-kwi memandang wajah pemuda itu dan menarik napas lega sambil tersenyum gembira.

“Satu hal yang amat menggembirakan hatiku di samping berhasilnya usaha kita menyelamatkan Kao Hong Li dari tangan Sin-kiam Mo-li adalah bahwa kini Gu-taihiap tidak lagi memusuhi aku!”

Suling Naga