Ads

Sabtu, 26 Desember 2015

Suling Naga Jilid 003

Tentu saja si tinggi kurus menjadi marah bukan main mendengar ucapan mereka. Dia sama sekali tidak tahu bahwa biarpun Sam Kwi merupakan iblis-iblis yang merajai dunia kaum sesat dan tidak segan melakukan kejahatan macam apapun juga, akan tetapi mereka itu pada dasarnya merupakan orang-orang yang membenci pemerintahan Mancu dan karena itu tentu saja membenci negara Birma yang berani masuk dan mengganggu wilayah Yunan, dan lebih benci lagi terhadap orang-orang yang berkhianat membantu kekuasaan asing untuk memerangi bangsa sendiri.

“Keparat, kalian memang sudah bosan hidup!” bentak si tinggi kurus dan dengan goloknya dia menerjang maju dan membacok ke arah kepala Iblis Akhirat yang berada paling dekat di depannya.

Golok yang mengkilap itu menyambar ganas, kuat dan cepat ke arah kepala Iblis Akhirat yang botak. Akan tetapi si gendut itu sama sekali tidak mengelak dan agaknya bahkan tidak tahu bahwa kepalanya terancam senjata tajam yang akan dapat membelah kepalanya yang bundar dan botak itu menjadi dua!

“Singggg.... krakkk!”

Perwira Birma yang sebenarnya berbangsa Cina itu mengeluarkan suara teriakan kaget dan tangannya terpaksa melepaskan gagang golok karena goloknya menimpa kepala yang kerasnya seperti baja, membuat golok itu rompal dan rusak dan saking kerasnya pertemuan antara golok dan kepala, tangannya tergetar hebat dan menjadi seperti lumpuh sehingga terpaksa gagang golok terlepas dan dia sendiri terhuyung ke belakang! Barulah dia kaget dan takut. Kiranya kakek yang diserangnya itu adalah seorang sakti!

Sudah banyak dia mendengar tentang orang sakti, dan kini, melawan seorang saja, baru sekali bacok goloknya malah rompal dan terlepas, apa lagi harus melawan tiga orang yang demikian saktinya. Dasar wataknya yang kejam itu terdorong oleh sifat pengecut dan penakut, begitu tahu bahwa dengan kekuatan dan kekuasaannya dia tidak akan menang menghadapi tiga orang ini, tanpa banyak pikir lagi dia lalu menjatuhkan diri berlutut di depan Iblis Akhirat.Tubuhnya menggigil dan suaranya gemetar ketika dia berkata dengan suara mengandung penuh rasa takut.

“Harap sam-wi locianpwe (tiga orang tua sakti) sudi mengampuni nyawa hamba....”

“Uhhih, memuakkan!” Iblis Akhirat berseru sambil menggerakkan hidungnya yang bulat seperti orang mendengus bau busuk. Lalu dia menoleh kepada dua orang temannya. “Kita apakan saja tikus ini?”






“Kita bantai saja!” kata Raja Iblis Hitam.

“Siksa dia!” kata pula Iblis Mayat Hidup.

“Ampun.... ampun....” Si tinggi kurus itu mengeluh ketakutan.

“Desss....!”

Tiba-tiba Iblis Akhirat menggerakkan kakinya dan kaki kanan yang pendek itu sudah menendang. Tubuh yang berlutut itu terlempar ke atas, tinggi sekali, sampai ada lima tombak tingginya. Si tinggi kurus berteriak kesakitan dan ketakutan. Ketika tubuhnya melayang turun, dia disambut oleh tendangan Raja Iblis Hitam.

“Desss....!” Kembali tubuhnya terlempar ke atas, kini tendangan itu lebih keras lagi.

Akan tetapi seperti juga tendangan Iblis Akhirat tadi, tendangan ini mengenai pangkal pahanya dan tidak mematikan, hanya menimbulkan rasa nyeri dan membuat tubuhnya terlempar jauh ke atas. Kembali si tinggi kurus berteriak ketakutan ketika tubuhnya melayang turun.

“Dukkk....!”

Sekali lagi tubuhnya mencelat ke atas ketika Iblis Mayat Hidup memperoleh giliran menyambut tubuhnya dengan tendangan. Agaknya tiga orang kakek ini tidak mau cepat membunuh korban mereka dan mereka seperti bermain bola, menendangi tubuh itu sampai berkali-kali terlempar ke atas. Baru setelah si tinggi kurus tidak mengeluh, mereka membiarkan tubuh itu terjatuh ke atas tanah.

“Brukkk....” Si tinggi kurus terbanting keras dan tidak mengeluh lagi karena sudah pingsan.

“Byurrr....!”

Tubuh itu terbaring ke kubangan air yang tidak dalam, akan tetapi cukup membenamkan tubuh yang jatuh miring itu. Begitu mukanya terbenam ke dalam air yang amat dingin, si tinggi kurus sadar kembali dan gelagapan bangkit dari genangan air. Dia segera teringat akan ancaman mengerikan dari tiga orang kakek itu yang kini berdiri melihat kepadanya sambil menyeringai. Rasa takut mendatangkan tenaga dalam tubuhnya yang ngilu dan nyeri semua itu, lalu dia melompat dan melarikan diri.

“Ho-ho-ho, berani melarikan diri?” tiba-tiba Iblis Akhirat berseru dan sekali tubuhnya yang bulat bergerak, seperti sebuah bola yang menggelinding, cepat sekali dia mengejar dan tahu-tahu rambut kepala si tinggi kurus yang terurai karena terlepas dari lindungan topi pasukan dan ikatan rambut ketika dijadikan bulan-bulan tendangan tadi, sudah dijambaknya dan tubuh itu diseretnya seperti seorang anak kecil menyeret sebuah benda permainannya.

“Ampun, locianpwe.... ampun!” Si tinggi kurus merintih ketakutan.

“Brukkk....!”

Kakek gendut itu membanting tubuh korbannya ke atas tanah dan mereka bertiga mengepungnya, seperti tiga orang anak yang sedang bermain-main dengan gembira.

“Ha-ha-ha, kau suka bermain dengan golok dan tadi mengetuk kepalaku dengan golokmu? Hemmm, coba sampai di mana ketajaman golok rompalmu!”

Kakek gendut itu mengambil golok rompal milik si tinggi kurus yang memandang dengan pucat sekali dan mata terbelalak.

“Iblis Hitam dan Mayat Hidup,” kata Iblis Akhirat kepada dua orang temannya. “Aku telah melatih semacam ilmu yang menarik sekali. Dari jauh, dengan golok ini, aku mampu mengambil daun telinga kiri tikus ini. Kalian mau lihat?”

“Apa sukarnya itu?” Iblis Mayat Hidup mendengus.

“Golok ini kubikin terbang mengambil daun telinga dan membawanya kembali ke tempat aku berdiri.” Sambung si gendut.

“Ah, masih harus dibuktikan itu!” kata Raja Iblis Hitam tak percaya.

Tentu saja kedua orang datuk iblis itu tahu dan bahkan pandai menyerang lawan dengan golok terbang, yaitu hui-to atau golok yang disambitkan. Akan tetapi membuat golok itu mengambil daun telinga dan membawanya kembali ke tuannya, sungguh mustahil!

“Ha-ha-ha, kalian lihat baik-baik,” kata kakek gendut sambil meloncat menjauhi korbannya sampai sejauh lima belas meter.

Dia lalu menggunakan jari-jari kedua tangannya menekuk golok itu menjadi sebuah benda melengkung seperti gendewa patah tengahnya, dan beberapa kali ditimangnya di tangan kiri, lalu dibenarkan tekukannya, Setelah merasa puas dan menganggap bahwa bentuk senjatanya itu sudah sempurna, dia lalu mengukur jarak dengan matanya. Si tinggi kurus hanya memandang dengan muka pucat sekali, tidak tahu apa yang akan menimpa dirinya.

“Terbanglah!”

Tiba-tiba Iblis Akhirat menggerakkan lengan kanannya yang pendek dan benda melengkung terbuat dari golok tadi melayang cepat ke arah si tinggi kurus, dengan berputar-putar aneh.

“Cratt....! Auhhh....”

Tiba-tiba si tinggi kurus berteriak dan menutupi telinga kirinya yang berdarah. Kiranya daun telinga kirinya sudah putus disambar benda terbang tadi dan hebatnya, daun telinga itu seperti menempel pada benda itu yang kini terbang terus, kembali kepada Iblis Akhirat! Kakek gendut ini bergelak dan menerima kembali senjata aneh itu yang dilemparkannya ke atas tanah bersama daun telinga itu.

“Bagus....!” Dua orang kakek yang menjadi temannya memuji.

“Kalau hanya buntung sebelah menjadi kurang patut.”

Tiba-tiba Raja Iblis Hitam berkata dan sebelum si tinggi kurus tahu maksudnya, tiba-tiba si tinggi besar seperti raksasa itu sudah menjulurkan tangannya. Lengannya yang panjang itu terjulur dan betapa takutnya hati si tinggi kurus melihat betapa lengan yang dijulurkan itu terus mulur semakin panjang mengejarnya. Dia terkejut dan ketakutan, bangkit berdiri dan dengan tangan memegangi bagian telinga kiri yang buntung, dia mencoba lari.

“Krakkk.... aduhhhh....!”

Tubuh si tinggi kurus terpelanting dan dia bergulingan ke atas tanah, kini sebelah tangannya menutupi telinga kanan yang sudah tidak berdaun lagi karena tadi jari-jari tangan yang diulurkan panjang itu tahu-tahu sudah meremas daun telinga itu sehingga hancur dan buntung!

“Heh-heh-heh-heh, ilmu memanjangkan lenganmu itu bagus sekali untuk melakukan pencopetan di pasar. Iblis Hitam!”

Iblis Akhirat terkekeh kagum. Tidak mudah menguasai ilmu membuat anggauta tubuh dapat mulur seperti itu.

“Kedua tangannya menyembunyikan hasil pertunjukan kalian, biar kusingkirkan!” kata Iblis Mayat Hidup yang melangkah maju menghampiri si tinggi kurus yang kini sudah ketakutan setengah mati.

Melihat betapa kakek yang seperti mayat hidup itu menghampirinya, dia melupakan rasa nyeri pada kedua telinganya dan diapun cepat bangkit berdiri dan lari sekuatnya!

“Tak-tuk-krok-krok....!”

Terdengar suara berkerotokan dan itulah suara tubuh Iblis Mayat Hidup yang lari berloncatan mengejar. Gerakannya cepat sekali dan tahu-tahu iblis ini sudah berdiri menghadang di depan si tinggi kurus yang tentu saja terbelalak kaget melihat iblis itu telah berada di depannya. Dia membalikkan diri dan berlari ke lain jurusan, akan tetapi terdengar pula suara berkeretokan dan tahu-tahu iblis itu sudah menghadang pula di depannya. Beberapa kali dia membalik sampai akhirnya dia digiring kembali ke tempat tadi.

“Ampun.... ampun....!” katanya mengangkat kedua tangan ke atas, melepaskan pinggir kepala yang tadi ditutupinya.

Nampak kedua telinga itu tidak bardaun lagi dan hanya merupakan sebuah lubang berlumuran darah.

“Wuuuuut.... krakkkkk!”

Tangan Iblis Mayat Hidup bergerak menyambar ke arah dua pundak si tinggi kurus dengan cepat bukan main dan tahu-tahu nampak darah menyembur dari kedua pundak si tinggi kurus itu ketika lengannya tahu-tahu sudah buntung disambar jari-jari tangan kurus dari Iblis Mayat Hidup!

Dengan babatan jari-jari tangan saja tengkorak hidup itu mampu membikin buntung dua lengan sebatas pundak. Sungguh merupakan ilmu yang amat luar biasa dan kekejaman yang mencapai puncaknya.

“Ha-ha-ha, bagus!” teriak Iblis Akhirat.

“Bagus sekali!” Raja Iblis Hitam juga memuji.

Akan tetapi si tinggi kurus hanya dapat menjerit dan diapun roboh pingsan. Darah bercucuran dari kedua pundak yang sudah tidak berlengan lagi itu.

“Heh-heh, dia tidak boleh mati dulu!”

Iblis Akhirat berkata dan cepat dia meloncat ke dekat tubuh yang pingsan itu, sedangkan Iblis Mayat Hidup memutar-mutar kedua lengan yang dipatahkannya itu seperti seorang anak kecil main-main, lalu melemparkan dua lengan itu jauh sekali ke dalam jurang.

Si gendut itu mengeluarkan sebuah botol dan menuangkan isi botol yang berupa cairan hitam, ke atas luka di kedua pundak dan juga di kedua telinga. Obat ini manjur bukan main, cepat kerjanya karena seketika darah berhenti mengalir. Dengan beberapa tekanan pada jalan darah, si tinggi kurus disadarkan kembali oleh Iblis Akhirat.

Si tinggi kurus itu begitu sadar, merintih-rintih karena merasakan nyeri yang amat hebat menusuk sampai ke ulu hati. Ketika dia melihat bahwa dua lengannya telah lenyap, dia mengeluh dan dengan susah payah dia dapat bangkit duduk, memandang ke arah tiga orang kakek itu. Tahulah dia bahwa minta ampun tidak ada gunanya, maka diapun menggigit bibir menahan nyeri lalu berkata,

“Kalian bunuh sajalah aku!” Dia memang tidak dapat melihat jalan keluar lain kecuali mati dengan cepat.

Sementara itu, sejak tadi Bi Lan yang sudah bangkit duduk di atas rumput dan mengenakan kembali bajunya yang tadi direnggut lepas dan robek, dan nonton semua peristiwa itu dengan mata terbelalak dan muka pucat. Selama hidupnya belum pernah ia menyaksikan tontonan yang demikian mengerikan. Seluruh tubuhnya menjadi panas dingin dan ia merasa ngeri sekali.

Bukan main hebatnya pengalaman yang dihadapi gadis cilik ini secara beruntun. Mula-mula melihat ayahnya terbunuh oleh perampok, lalu melihat ibunya diculik, dan ia sendiri dilarikan si tinggi kurus yang melakukan hal-hal tak senonoh terhadap dirinya, perlakuan yang belum dimengertinya benar akan tetapi yang membuat ia hampir gila karena ngeri, muak dan takut. Kemudian, munculnya tiga orang kakek aneh yang menyiksa si tinggi kurus itu membuat ia mencapai ketegangan yang sudah tiba pada puncaknya.

Agaknya pemandangan menegangkan dan mengerikan yang bertubi-tubi menghantam perasaan Bi Lan membuat gadis cilik itu terbiasa dan kini, biarpun ia memandang dengan mata terbelalak dan muka pucat, mulutnya tidak mampu mengeluarkan suara apapun, akan tetapi ia tidak takut lagi, bahkan mulai menggunakan pikirannya. Jelas baginya bahwa tiga orang kakek itu telah menyelamatkannya, bahwa tiga orang kakek yang aneh itu tentu orang-orang yang memiliki ilmu kepandaian tinggi akan tetapi juga memiliki kekejaman yang luar biasa. Dan ia tentu tidak akan terlepas dari tangan tiga orang kakek itu, dan ia harus pandai membawa diri, demikian pikirnya.

Ia tidak boleh cengeng, tidak boleh bingung, harus dapat mempergunakan akalnya karena tidak ada orang lain di dunia ini yang akan dapat diharapkan menolongnya kecuali dirinya sendiri. Bahkan, disamping kengerian, timbul pula rasa senang dan puas melihat betapa si tinggi kurus itu mengalami penyiksaan yang demikian mengerikan.

“Wah, ilmu kiam–ciang (tangan pedang) yang kau kuasai sudah hebat sekali, Mayat Hidup. Bagaimana pendapatmu, Iblis Hitam? Apa kau mampu menandinginya dalam hal kehebatan kiam-ciang itu?” kata si Iblis Akhirat kepada Hek-kwi-ong.

Raksasa hitam itu menggeleng kepala.
“Aku tidak mampu sehebat dia.”

“Heh-heh, akupun demikian. Akan tetapi, kita berdua pernah melatihnya. Coba kita lihat, apakah orang pengecut dan pengkhianat seperti dia ini mampu hidup tanpa lengan tanpa kaki,” kata pula Iblis Akhirat yang melangkah maju mendekati si tinggi kurus yang sudah buntung kedua lengannya.

Hek-kwi-ong si Raja Iblis Hitam mengangguk dan menghampiri pula. Tiba-tiba mereka berdua menggerakkan tangan seperti yang dilakukan oleh Iblis Mayat Hidup tadi, tangan mereka membacok, masing-masing ke arah kaki kanan dan kaki kiri si tinggi kurus.

“Krokk! Krokk!”

Si tinggi kurus kembali menjerit dan tubuhnya roboh, kedua kakinya, sebatas paha, buntung oleh bacokan tangan dua orang kakek itu! Kembali darah muncrat dan Im-kan Kwi si Iblis Akhirat yang gendut itu kembali mempergunakan obat cairan yang cepat menghentikan cucuran darah.

Ketika Im-kan Kwi mengurut jalan darah dan si tinggi kurus itu siuman kembali, tentu saja dia tidak mampu bangkit lagi. Tubuhnya hanya tinggal kepala dan badan, tanpa kaki tanpa lengan tanpa daun telinga, nampak menyedihkan sekali. Dia hanya merintih-rintih dan tergolek ke kanan kiri, mendesis-desis kesakitan. Dia tidak akan mati karena darahnya tidak bercucuran keluar, akan tetapi hidupnya takkan berguna lagi. Dan kalau tidak ditolong orang lain, tentu dia akhirnya akan tewas kelaparan atau diterkam binatang buas kalau dibiarkan di tempat itu.

Kini tiga orang kakek itu agaknya sudah bosan mempermainkan si tinggi kurus, dan mereka lalu menghampiri Bi Lan. Akan tetapi anak perempuan ini tidak takut. Ia bahkan bangkit berdiri, memandang tiga orang kakek itu dengan sinar matanya yang jernih. Mukanya masih pucat, akan tetapi tidak terbayang ketakutan pada muka yang manis itu.

“Tiga orang kakek buruk, setelah kalian membunuh bangsat itu, apakah juga akan membunuh aku? Tapi jangan siksa aku seperti dia.”

Tiga orang kakek itu saling pandang. Lalu Iblis Akhirat yang gendut terkekeh, Raja iblis Hitam yang seperti raksasa itu tersenyum lebar dan Mayat Hidup menyeringai aneh.

“Ha-ha-ha-ha, anak baik. Kami suka padamu. tidak akan membunuhmu, akan tetapi kami ingin mengambilmu sebagai murid. Bagaimana, maukah kau menjadi murid kami? Mau tidak mau harus mau!” Dan dalam suara kakek gendut itu terdengar suara mengancam!

Akan tetapi Bi Lan tetap tenang. Anak ini tadi sudah memutar otaknya dan mengambil keputusan bahwa ia harus dapat mempergunakan kepandaian tiga orang kakek ini untuk menolong ibunya dan membalas dendam!

“Tentu saja aku mau, akan tetapi kalian juga harus memenuhi permintaanku lebih dulu!”

Tiga orang kakek itu kembali saling pandang dan tersenyum girang. Mereka suka kepada anak yang berani dan anak perempuan ini cukup berani, bahkan berani menyebut mereka “tiga kakek buruk”, sebutan yang menggembirakan hati mereka!

“Permintaan apa?” tanya Iblis Mayat Hidup yang biasanya jarang sekali bicara.

“Pertama, kalian harus menolong ibuku. Ke dua, kalian harus membunuh gerombolan penjahat yang tadi membunuh ayah dan menculik ibu.”

“Ha-ha-ha, permintaan yang mudah saja. Coba, ceritakan siapa namamu dan apa yang terjadi dengan ayah ibumu,” kata Iblis Akhirat, biarpun tertawa-tawa, akan tetapi hatinya menjadi tak senang karena iri hati mendengar anak itu menyebut-nyebut ayah ibunya.

Apapun yang terjadi, kalau ayah dan ibu anak itu masih ada, harus mereka bunuh dulu sebelum mengambil anak ini menjadi murid, pikirnya. Pikiran yang luar biasa kotor dan jahatnya!

“Namaku Can Bi Lan, aku bersama ayah dan ibu sedang melakukan perjalanan mengungsi dari sebelah barat Sungai Nu Kiang. Ketika kami menyeberang Sungai Lan-cang, di tepi sungai sebelah timur kami dikepung oleh belasan orang perampok itu dan Ayah yang melakukan perlawanan mereka bunuh, ibu diculik dan aku dilarikan oleh si keparat itu. Nah, kalau kalian mau menolong ibu dan membunuh belasan orang akupun mau menjadi murid kalian.”

“Baik, baik, mari kita pergi!” kata iblis Akhirat. “Hek-kwi, kau yang tinggi besar dan kuat gendonglah Bi Lan murid kita ini.”

Hek-kwi-ong Si Raja Iblis Hitam itu mendengus, lalu tangannya yang besar itu dijulurkan ke arah Bi Lan. Gadis ini merasa ngeri melihat lengan yang panjang itu dapat mulur ke arahnya, akan tetapi ia menahan rasa takutnya dan diam saja ketika tiba-tiba tangan itu menangkap tangannya dan sekali disentakkan tubuhnya melayang ke atas dan tiba di punggung kakek raksasa hitam itu!

Mereka bertiga lalu melangkah pergi dengan amat cepatnya, meninggalkan si tinggi kurus yang kini tidak tinggi lagi, hanya merupakan kepala dan badan yang bergelimang di rumput yang berlepotan darah. Dia mengeluarkan suara dari tenggorokannya, entah tawa ataupun tangis. Peristiwa yang amat hebat menimpa dirinya, membuat si tinggi kurus ini menjadi gila saking takutnya.

**** 003 ****
Suling Naga