Ads

Senin, 11 Januari 2016

Suling Naga Jilid 064

“Aku mengerti sekarang. Bi Lan dan maafkan kata-kataku tadi. Dan sekarang, ceritakan kenapa engkau dikeroyok oleh orang-orang lihai itu? Siapakah mereka?”

“Laki-laki yang lihai sekali itu, yang telah menendang pinggangku, masih terhitung seorang suhengku sendiri....“

“Ehh....?” Kembali Kun Tek terkejut, akan tetapi dia segera teringat siapa adanya guru-guru qadis ini, maka diapun tidak begitu heran lagi. “Siapa dia?”

“Namanya Bhok Gun, dia cucu murid mendiang Pek-bin Lo-Sian, paman guru dari Sam Kwi. Dia memang memusuhiku dan tadi dia ingin menangkapku, dibantu oleh anak buahnya, yaitu para anggauta Ang-i Mo-pang, dan dibantu lagi oleh para perwira yang aku sendiri tidak tahu siapa dan dari mana datangnya.”

“Sungguh mengherankan keadaanmu, Bi Lan. Engkau, seorang gadis perkasa yang baik budi, bukan saja menjadi murid orang-orang seperti Sam Kwi, akan tetapi juga dimusuhi oleh seorang suheng sendiri! Kenapa dia memusuhimu?”

“Karena dia cinta padaku.”

“Wah? Apa lagi ini? Dia cinta padamu maka dia memusuhimu? Aku tidak mengerti.”

“Dia cinta padaku, itu menurut pengakuannya dan dia hendak memaksa aku menjadi isterinya, sekutunya untuk bekerja sama membantu seorang pembesar di kota raja. Aku menolak dan dia lalu memusuhiku.”

“Hemmm, dan itu dia katakan mencinta? Mana ada cinta macam itu?” Kun Tek berseru marah.

Melihat kemarahan pemuda itu, Bi Lan tersenyum dan tertarik untuk membicarakan soal cinta yang juga tidak dimengertinya itu dengan pemuda ini.

“Kun Tek, engkau lebih tua dariku dua tahun, tentu engkau lebih berpengalaman dan tahu tentang cinta. Apa sih sebenarnya cinta itu? Dan bagaimana seharusnya cinta itu?”

Kun Tek seringkali bicara tentang kehidupan, tentang cinta dan sebagainya dengan ibunya. Kini dia mengerutkan alisnya, sikapnya seperti seorang guru besar sedang memikirkan persoalan yang amat rumit, kemudian berkata,






“Cinta itu sesuatu yang suci, mencinta berarti tidak akan memusuhi orang yang dicinta. Mencinta orang berarti ingin melihat yang dicintanya itu hidup berbahagia.”

“Bagaimana kalau orang yang dicinta tidak membalas?” Dara ini teringat akan Hong Beng yang mengaku cinta kepadanya dan yang tidak dibalasnya. “Apakah dia tidak akan merasa kecewa dan marah seperti halnya Bhok Gun itu?”

“Hemm, tentu saja kecewa dan patah hati, akan tetapi tidak marah dan tidak membenci orang yang menolak cintanya. Mungkin yang ada hanya duka dan kecewa. Kalau dia marah-marah lalu memusuhi orang yang dicintanya seperti yang dilakukan Bhok Gun itu, jelas dia itu tidak mencinta dan dia jahat sekali!”

Bi Lan menahan ketawanya melihat betapa pemuda itu menarik muka seperti seorang guru besar memberi kuliah.

“Dan bagaimana kalau engkau sendiri yang jatuh cinta? Bagaimana kalau engkau mencinta orang? Apa yang akan kau lakukan kalau orang yang kau cinta itu tidak membalas cintamu, Kun Tek?”

“Aku tidak akan jatuh cinta!” Jawab Kun Tek dengan singkat dan tegas, dan mukanya berubah merah.

“Begitukah? Akan tetapi seandainya engkau yang jatuh cinta, bagaimana sikapmu terhadap orang yang kau cinta itu kalau ia tidak membalas cintamu?”

“Aku akan tetap mencintanya, melindunginya dengan taruhan nyawa, aku ingin melihat ia berbahagia.”

“Biarpun ia tidak menjadi isterimu dan biarpun ia hidup di samping laki-laki lain?”

“Ya....”

“Dan engkau akan merana selama hidupmu, kecewa dan putus asa?”

“Tidak, aku....aku ah, aku tidak akan jatuh cinta! Jatuh cinta itu suatu kebodohan!”

“Wah, ini sesuatu yang baru bagiku!”

Bi Lan berseru dan matanya bersinar-sinar penuh kegembiraan. Ternyata Kun Tek merupakan orang yang penuh kejutan dalam membicarakan soal cinta.

“Jatuh cinta itu suatu kebodohan? Mengapa?”

“Karena jatuh cinta itu sama dengan mengundang datangnya duka nestapa dan kesengsaraan. Sekali orang jatuh cinta, berarti ia telah terperosok dengan sebelah kakinya ke dalam jurang yang akan membuat hidupnya merana.”

Bi Lan sengaja menarik mukanya seperti orang merasa ngeri.
“Ihhh! Jadi, menurut pendapatmu, tidak ada orang berbahagia karena mencinta dan dicinta?”

Kun Tek teringat akan keadaan ayah ibunya. Dia tahu bahwa dalam banyak hal, ayahnya selalu mengalah kepada ibunya, dan ayahnya telah banyak menyimpan kedongkolan hatinya karena kekerasan hati dan kerewelan ibunya, dan semua itu dilakukan ayahnya karena dia mencinta isterinya. Dia menggeleng kepala.

“Tidak ada! Cinta mendatangkan ikatan yang membuat orang selalu menderita duka. Dan kesetiaan seorang wanita terhadap kekasihnya sekali waktu akan teruji dan runtuh, dan sang pria yang akan menderita patah hati karena cinta, tenggelam dalam duka.”

Bi Lan merasa tersinggung dan menahan kemarahannya. Ia masih tersenyum ketika bertanya,

“Jadi, menurut pendapatmu, semua wanita itu tidak setia dan karenanya engkau tidak mau jatuh cinta?”

“Begitulah. Aku hanya akan jatuh cinta kalau ada wanita yang setia sampai mati, yang lemah-lembut dan baik budinya, cantik jelita lahir batin, yang mencinta suaminya dengan seluruh tubuh dan jiwanya, yang selalu menyenangkan hati suaminya, tiada cacat celanya....“

“Perempuan begitu bukan manusia! Harus di pesan langsung ke surga, di antara bidadari dan malaikat! Pendapat seperti itu adalah pendapat orang gila yang tolol, sombong dan keras kepala.”

Melihat Bi Lan sudah bangkit berdiri, membanting kaki dan mukanya membayangkan kemaraharan itu, Kun Tek terkejut dan terheran-heran.

“Kau.... kau marah-marah, Bi Lan? Kenapa?”

Bi Lan segera teringat akan keadaan dirinya dan ia sadar kembali. Kenapa ia harus marah-marah? Biarlah pemuda ini berpendapat apa yang disukainya, walaupun pendapat itu tolol dan merendahkan kaum wanita. Hemm, ia ingin sekali membuat pemuda itu kecelik, membuat pemuda itu tersandung pendapatnya sendiri dan bertekuk lutut! Iapun menarik napas panjang dan duduk kembali.

“Maaf, aku lupa diri.... ah, aku sudah mengantuk, aku ingin tidur.”

“Tidurlah, beristirahatlah, biar aku yang berjaga di sini.”

Bi Lan lalu merebahkan dirinya miring di dekat api unggun, berbantal buntalan pakaiannya. Melihat ini, Kun Tek cepat membuka buntalan pakaiannya.

“Aku, membawa selimut tipis, kau pakailah ini,” katanya sambil menyerahkan selimut itu.

“Tidak, aku tidak perlu selimut. Api itu sudah cukup hangat,” kata Bi Lan.

Suaranya masih ketus karena hatinya masih panas. Kalau ia memaksa diri untuk tidur, hal itu hanyalah untuk mencegah agar ia jangan sampai lupa diri dan marah-marah lagi.

“Terserah kepadamu, Bi Lan,” kata Kun Tek yang duduk kembali termenung memandang api unggun, menambahkan kayu bakar yang tadi dikumpulkannya.

Dia melirik ke arah tubuh Bi Lan. Seorang gadis yang hebat, pikirnya. Karena rebah miring, nampak jelas lekuk lengkung tubuh gadis itu yang bagaikan serangkai bunga sudah mulai mekar. Rambutnya yang tadinya dibiarkan terurai menutupi sebagian lehernya, dan di antara celah–celah gumpalan rambut nampak kulit leher yang mulus dan kuning lembut, seperti mengeluarkan kehangatan, seperti mengeluarkan kehangatan yang lebih nyaman dari pada kehangatan api unggun. Rambut itu terus menyelimuti pundak dan punggung.

Tiba-tiba Bi Lan membuka mata dan cepat Kun Tek memutar leher mengalihkan pandangannya kembali kepada api unggun. Dia tidak mau gadis itu melihatnya memperhatikan.

“Kun Tek, benarkah engkau takkan jatuh cinta kecuali kalau ada gadis.... yang.... bagaimana tadi? Gadis yang setia sampai mati, yang lemah lembut dan baik budi, yang cantik lahir batin, yang mencinta dengan tubuh dan nyawa. Bagaimana kalau ada gadis seperti itu turun dari kahyangan dan menjumpaimu? Engkau akan jatuh cinta kepadanya?”

“Mungkin ya, mungkin juga tidak.”

“Lho! Kok mungkin juga tidak? Bagaimana pula ini?”

Bi Lan kembali bangkit duduk saking herannya mendengar jawaban itu. Kantuknya hilang seketika dan ia duduk memandang pemuda itu dengan mata terbelalak.

“Tergantung cocok atau tidaknya seleraku.”

Hampir saja Bi Lan memukul pemuda itu, akan tetapi ia masih menahan perasaannya dan berseru,

“Engkau memang orang gi....“ ia masih sempat menahan makiannya.

Pemuda ini baru saja dikenalnya, belum ada satu hari, tidak baik kalau ia mengeluarkan kemarahannya secara terbuka.

“Apa....?”

“Orang aneh sekali, belum pernah aku jumpa orang seaneh kau. Hemm, aku mau tidur!”

Dan dengan keras Bi Lan membanting tubuhnya lagi di atas tanah berumput, membalikkan tubuh, miring membelakangi pemuda itu dan selanjutnya tak mau menengok lagi. Begitu mengkal rasa hatinya, gemas dan dongkol tapi ditekan dan ditahannya.

Sementara itu, Kun Tek duduk termenung memandang api. Hati dan pikirannya penuh dengan diri Bi Lan. Gadis yang aneh sekali, pikirnya, aneh dan menarik. Baru saja mengenalnya sudah berani memaki-makinya. Gila, tolol, sombong dan keras kepala!

Kalau saja dia dimaki seperti itu oleh orang lain, tanpa sebab tertentu, agaknya dia tidak akan dapat menahan diri dan akan menghajar orang itu. Akan tetapi sungguh aneh. Kenapa dia dimaki-maki oleh gadis ini dan sama sekali tidak ada rasa marah di hatinya, melainkan bingung dan menyesal? Apakah karena mendengar akan nasib gadis ini yang ayah bundanya mati terbunuh orang ketika masih kecil membuat dia merasa kasihan dan mengalah?

Sementara itu, Bi Lan yang tidur miring membelakangi pemuda itu, merasa mendongkol sekali. Biarpun Kun Tek tidak menujukan pandangannya tentang perempuan itu kepada dirinya, akan tetapi ia merasa mendongkol dan seperti mewakili semua perempuan yang dipandang rendah oleh Kun Tek. Sombongnya! Iapun merasa penasaran. Hampir semua pria yang dijumpainya, selalu memandang kepadanya dengan sinar mata kagum dan suka, akan tetapi Kun Tek bersikap seolah-olah ia hanya terbuat dari angin saja!

Dianggap angin lalu! Tidak memperlihatkan kemarahan, tidak pernah memuji, apa lagi kelihatan tertarik. Bahkan jelas-jelas memandang rendah kepadanya ketika mengatakan bahwa dia takkan jatuh cinta kecuali kepada perempuan khayalnya tadi. Tanpa cacat cela!

Serba sempurna! Phuahhh! Dengan hati penuh kemurungan dan kesebalan, akhirnya Bi Lan tidak ingat apa-apa lagi karena sudah tidur pulas.

Rasa dongkol itu agaknya tidak juga terhapus oleh tidurnya. Begitu ia terbangun dari tidurnya, Bi Lan sudah teringat lagi dan merasa tak senang dan dongkol. Akan tetapi, ketika ia bangkit duduk dan melihat kain yang menyelimuti tubuhnya, rasa panas dongkol itu menjadi agak dingin. Semalam Kun Tek telah menyelimuti tubuhnya! Ia menoleh ke kanan kiri. Pemuda itu tak nampak, akan tetapi buntalan pakaiannya masih berada di situ.

Sinar matahari pagi telah mengusir kegelapan malam dan api unggun sudah padam, baru saja padam karena masih berasap, agaknya padam setelah ditinggalkan pemuda itu.

Suling Naga